Pertemuan Singkat

“Gila!!”  kata  Dita  sahabatku.

“Hanya  pertemuan  singkat,  tidak lebih. ”  aku mengelak.

“Tapi  kamu  senang,  kan?”

Tanpa  menjawab  pun  Dita  pasti  tahu  apa  yang  akan  ku  katakan.

Pukul  12.25

“Oh,  maaf.  Aku  tak sengaja. ”  ujar  cowok  itu.

“Iya,  tak  apa!”  Dia  membantuku  berdiri  dan  mengambil  beberapa  buku  yang berserakan.  “Terima  kasih”  ujarku  kemudian.

Cowok  itu  tersenyum  tipis.

“Maaf,  siapa  namamu?”  cowok  itu menatapku  lurus.

“Nadia”  aku  berusaha  bersikap  normal.

“Elang”  Dia  mengulurkan  tangan. Aku  membalasnya  dengan  pasti.

* * *

“Nad…  Itu!”  seru  Dita.

Aku  meletakkan  bukuku  dan  mengikuti  arah  pandangan  Dita.

Itu  Fika!!  Dengan  seorang  cowok.  Sepertinya  aku  kenal.

“Mereka  pacaran!”  seru  Dita  lagi.  Tapi  aku  tak  menghiraukannya.  Aku  masih  penasaran  dengan  cowok  itu.

Tiba-tiba  cowok  itu  berbalik  arah.  Tatapannya  beradu  dengan  mataku.  Sangat  lekat.

Aku  diam  tak  bergerak.  Darahku  berdesir.  Serasa  ada  yang  menekan  ‘pause’  dalam tubuhku.

Tatapan  itu….  Tidak  salah  lagi!  Dia  adalah ….ELANG…!!!